Sunday, 15 September 2013

Abiem Ngesti - Pangeran Dangdut (1991)

Si Pangeran Dangdut Abiem Ngesti yang telah tewas di jalan tol  pada Sabtu, 19 Agustus 1995, dini hari sekitar jam 03.30 WIB, jalan bebas hambaan Jakarta-Cikampek kembali merenggut nyawa lima manusia. Kali ini yang tewas adalah mantan penyanyi cilik yang ngetop lewat lagu Pangeran Dangdut, Abiemanyu Ngesti alias Abiem Ngesti (22 tahun). Turut tewas bersamanya adalah ibundanya Yuli Ismawati (39 tahun); adiknya, Sakti (6 tahun); dan pamannya, Kaswito (43 tahun) beserta anak Kaswito, Prima (10 tahun).
Sementara tiga lainnya, yakni adik Abiem, Maharani (10 tahun), anak Kaswito, Vita (5 tahun); dan istri Kaswito, Lies Mardianti (36 tahun) lolos dari maut. Namun Lies Mardianti, pada saat berita ini diturunkan, dalam keadaan kritis.
Menurut surat laporan Patroli Jalan Raya (PJR) Tol Jakarta-Cikampek, kecelakaan tragis tersebut terjadi akibat Suzuki Carry H8207E yang dikemudikan paman korban, Kaswito, menabrak bagian belakang truk gandengan Mitsubishi yang sedang parkir di tempat istirahat kilometer 42 tol Jakarta-Cikampek. Sehingga, bagian depan mobil Carry melesak ke dalam, sedangkan truk gandengan patah tak bisa jalan.
Dalam kejadian itu Abiem, Yuli, dan Kaswito tewas di tempat. Sedangkan Sakti dan Prima menghembuskan nafas terakhir di RS. Bayukerta, Karawang. “Menurut laporan ini, mobil Carry melaju dengan cepat dari arah Cikampek  menuju Jakarta. Lalu, akibat supirnya ngantuk mobil tersebut berbelok ke arah kiri jalan dan menghantam truk gandengan yang sedang parkir di bahu jalan,” ujar petugas PJR lebih lanjut.
Ayahanda korban, Wiwien Ngesti, yang tak ikut dalam mobil tersebut sangat terpukul menghadapi kejadian ini. Di kamar perawatan putrinya, Maharani, ia sempat pingsan dan beberapa kali menyebut nama-nama orang yang disayanginya sambil menangis, “Maaf Mas, jangan Tanya macam-macam dahulu pada saya. Itu akan mengingatkan saya pada korban,” ujar Wiwien kepada Citra dengan suara parau. “Yang penting tolong beritakan permintaan maaf Abiem Ngesti dan keluarga kepada masyarakat penggemarnya,” tambah Wiwien.
Menurut salah satu sanak saudara keluarga Ngesti, pada saat korban akan menuju Kudus, Wiwien sebenarnya sudah meminta kepada mereka agar kalau pulang ke Jakarta naik pesawat saja. Tetapi apa mau dikata, takdir sudah menentukan lain. Hal itulah yang selalu disesali Wiwien.
Abiem Ngesti yang pernah mendapat penghargaan HDX Award lewat lagu Pangeran Dangdut, menurut orang-orang terdekatnya, merupakan penyanyi yang enerjik dan gampang diajak bekerjasama. “Abiem itu bagai kutu loncat, disuruh acting apa saja mau dan berani”. Ujar Azhar Gunawan yang selalu menangani pembuatan video klip Abiem.
Salah satu buktinya, “Pada saat shooting untuk video klip albumnya yang terbaru, Dahsyat, dia sangat berani menyanyi di atas karang dengan deburan ombak yang kencang di Pelabuhan Ratu”, kenang Gunawan lebih lanjut.
Album terakhir Abiem ini menurut Kiki, salah satu staf Akurama Record yang hadir bersama penyanyi dangdut Mara Karma di RS Bayukerta menyatakan bahwa pembuatan video klip lagu ini masih menunggu proses edit. Menurut rencana, Minggu (20 Agustus 1995) kemarin, Abiem dimakamkan di Kudus, kampung halamannya.
Selamat jalan Abiem Ngesti, Yuli Ismawati, Sakti, Kaswito, dan Prima. Semoga engkau semua mendapat tempat yang layak di sisi Allah Yang Maha Pengasih dan Penyayang. Amin.  Mari mengheningkan cipta dengan mengirimkan Alfatihah untuk mereka!
(Sumber: Citraaktual, Tabloid Citra, Agustus 1995)
 
Artis   : Abiem Ngesti
Musik : Wiwien Ngesti
Prod.  : Rajawali Records/Akurama Records

Side A
A1. PANGERAN DANGDUT, cipt. Awang Reza
A2. BUKAN TANDA JASA, cipt. Wiwien Ngesti
A3. METROPOLITAN, cipt. Wiwien Ngesti
A4. BANJIR, cipt. Raka Shakti
A5. TANTE YULI, cipt. Bobby Sitara

Side B
B1. BEBAS BERCITA-CITA, cipt. Yudhi Hana
B2. JANGAN BIKIN GADUH, cipt. Maharani
B3. BUTA, cipt. Raka Shakti
B4. OGAH MATI, cipt. Puji R 
B5. LORONG-LORONG MALAM, cipt. Puji R

LIRIK LAGU

P4N63R4N D4N6DUT

Akulah pangeran dangdut 
yang akan mengguncang dunia
lewat lagu yang ku nyanyikan
lewat musik yang ku mainkan

setelah aku besar nanti 
akan menjadi si Raja Dangdut
Dangdut...dangdut dangdut..dang dang dangdut

Reff:

Aku ini calon si Raja Dangdut 
lebih terkenal dari si Maradona
suaraku terdengar di mana-mana
dari kota sampai ke pelosok desa

itulah cita-citaku 
ingin jadi super star dangdut


T4NT3 YUL1

Tante...tante...
tante Yuli tanteku manis sekali
tante...tante...
tante Yuli orangnya masih sendiri
tapi kalau marah-marah tak kelihatan manisnya
bagai bulan yang tertutup awan

Reff:

Pada suatu ketika ku lihat tante sendiri
melamun tak berbicara
aku coba mendekati lalu bertanya padanya
apa yang tante pikirkan
mungkin tante sedang keki